Minyak menuju kenaikan mingguan setelah Rusia mengisyaratkan akan memperpanjang pembatasan ekspor dan persediaan AS semakin menyusut.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) stabil di atas $83 per barel, hampir 5% lebih tinggi pada minggu ini. Moskow telah sepakat dengan mitra OPEC+ mengenai pengurangan ekspor lebih lanjut, dengan rincian yang akan dirilis minggu depan, menurut Wakil Perdana Menteri Alexander Novak. Trader mengharapkan pengumuman serupa dari Arab Saudi.

Ketika Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya mengurangi pengiriman untuk menyeimbangkan kembali pasar, stok minyak mentah AS telah mengalami kontraksi. Data pemerintah minggu ini menunjukkan penurunan lebih dari 10 juta barel, yang mengurangi persediaan minyak ke level terendah sejak Desember.

Lonjakan harga minyak minggu ini membantu minyak acuan AS membatasi kenaikan bulanan ketiga berturut-turut, kenaikan terpanjang sejak pertengahan tahun 2022. Dukungan tambahan terhadap harga datang dari spekulasi bahwa Federal Reserve mungkin tidak perlu menaikkan suku bunga lebih lanjut. Sementara itu di Asia, Beijing telah mengambil lebih banyak langkah untuk mendukung perekonomiannya yang melemah, dengan meningkatkan prospek konsumsi energi.

WTI untuk pengiriman Oktober sedikit berubah pada $83,60 per barel pada pukul 7:47 pagi di Singapura.

Brent untuk penyelesaian November ditutup 1,9% lebih tinggi pada $86,83 per barel pada hari Kamis. (knc)

Sumber : Bloomberg

By admin_bpf_surabaya

PT Bestprofit Futures - Surabaya Jl. Panglima Sudirman 10-18, Embong Kaliasin, Genteng, Kota Surabaya. Telp: 031-5349888; E-mail: corporate@bestprofit-futures.co.id Website: www.bestprofit-futures.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *